Logo BPN. ( ktc )

BPN akan Inventarisir HGU Perusahaan dan Kebun Pribadi

Selasa,30 April 2013 - 08:37:00 WIB
Share Tweet Google +
Loading...

TELUK KUANTAN - Kantor Badan Pertanahan ( BPN ) Kuansing bakal melakukan pendataan atau inventarisasi luas hak guna usaha ( HGU ) perusahaan dan wraga masyarakat yang memiliki kebun berskala luas.
Hal tersebut dikatakan Kepala Kantor BPN Kuansing, Drs Saleh RA Mardani, pada hearing Pansus RTRW DPRD Kuansing dengan Badan Koordinasi Tata Ruang ( BKTR ) Kuansing di ruang hearing DPRD Kuansing, Selasa ( 30/4 ) kemaren.
" Jadi nanti tidak hanya HGU yang akan diinvetariris tetapi juga warga masyarakat yang memiliki  usaha kebun luas,"ujarnya yang baru menjabat sebagai Kepala BPN Kuansing setengah bulan lalu.
Tidak hanya itu ujarnya, dahulu inventarisir lahan HGU menggunakan peta kadastral, tetapi kedepan akan dilakukan pengukuran dari luar kedalam, sehingga benar-benar nantinya dapat diketahui luas HGU yang dimiliki sebuah perusahaan.
" Dahulu kan yang diukur dari dalam saja, sekarang dari luar juga,"ujarnya.
Menurutnya kegiatan inventarisis lahan HGU tersebut juga sudah dibicarakan dirinya dengan Bupati Sukarmis saat  bertatap muka belum lama ini. " Dan Pak Bupati juga merespon dengan baik,'uajrnya.
Mengenai perpanjang HGU yang dahulu bisa dilakukan seenaknya ujar Saleh Mardani, sekarang tidak bisa lagi, karena keterlibatan pemerintah daerah juga cukup besar. " Tidak bisa lagi prime memory lagi dalam perpanjang HGU, misalnya seperti yang diutarakan salah seorang anggota dewan , HGU nya habis 2018, namun 2005 sudah diperpanjang harusnya kan 2 tahun sebelum habis baru diperpanjang,"ujarnya.
Kedepan setiap perpanjang HGU harus melibatkan pemerintah daerah. Inventarisis lahan HGU ujarnya, selain untuk menentukan luas HGU yang dimiliki perusahaan juga dalam rangka pencadangan bank tanah nasional sebesar 1.2 juta hektare. " Mana tahu ada dari hasil invetarisir HGU ada yang berlebih, ini akan diusulkan masuk sebagai bank tanah naisonal,"pungkasnya. ( isa )

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

TULIS KOMENTAR

Loading...

BERITA TERKAIT