Harga Sawit di Kuansing Capai Rp. 1.700 per Kilogram

Sabtu,13 Desember 2013 - 05:07:00 WIB

kelapa sawit. ( ktc )


TELUK KUANTAN  - Saat ini petani sawit di Kuansing dapat bernafas lega. Pasalnya, harga sawit terus mengalami kenaikan dari harga Rp1000 mencapai harga Rp1.700 per kilogram.

"Alhamdulillah, sekarang harga sawit terus naik, tentunya ini membuat petani sawit kita agak tersenyum," kata Fajri, salah seorang petani sawit di Teluk Kuantan, Jumat (13/12/2013).

Fajri menyadari, harga sawit yang berlaku di tengah masyarakat, terutama di kalangan Tauke tidak sama dengan harga sawit yang ada di perusahaan. Harga sebesar Rp1.700 per kilogram ini, menurutnya, merupakan harga di perusahaan.

"Kalau harga sawit tembus Rp1.700 ini di perusahaan, di tingkat tauke harganya berkisar Rp1.400 hingga Rp1.500 per kilogram. Harga inilah yang dinikmati masyarakat yang bukan menjadi anggota plasma," ujarnya.

Sedangkan petani sawit yang menjadi anggota plasma, yang bermitra dengan perusahaan dengan pola KKPA, menurut Fajri, harganya mencapai Rp1.700 per kilogram. "Memang harga sawit di kalangan petani plasma lebih mahal dari petani biasa," ujarnya lagi.

Menanggapi itu, Kepala Dinas Perkebunan Kuansing, H Wariman DW SP menyambut positif kenaikan harga sawit di tengah masyarakat saat ini. Namun demikian, diharapkannya supaya perusahaan-perusahaan yang ada di Kuansing tidak membedakan harga sawit. "Karena terkadang di perusahaan A sawit mahal dan di perusahaan sawit murah. Kita minta harganya itu sama," sarannya.

Fluktuasi  harga sawit ini, ujar  Wariman, disebabkan pengaruh pasar dunia yang melibatkan pemerintah provinsi dan para pngusaha. "Tidak ada hubungannya dengan kita di daerah," pungkasnya.( idi susianto )