Bocah Ini Membawa Pulang Ayahnya Dengan Mengayuh Sepeda Sejauh 600 Km

Rabu,27 Mei 2020 - 11:36:00 WIB
Share Tweet Google +
Loading...

NEW DELHI - Banyak yang mengkritik Ivanka Trump karena mengagungkan kisah Jyoti Kumari, gadis berusia 15 tahun, yang bersepeda sejauh 1.200 kilometer untuk mencapai rumah ayahnya.

Itu karena apa yang dialami orang miskin dalam pandemi ini dan masalah yang mereka hadapi karena dikunci, sungguh nyata - menyangkut hidup dan mati.

Itulah sebabnya kisah lain tentang seorang bocah lelaki yang membawa pulang orang tuanya, jadi viral karena aksi heroiknya.

Di tengah-tengah penguncian ( lock down ), Tabaarak, seorang bocah lelaki berusia 11 tahun, mengayuh kereta roda tiga selama sembilan hari untuk membawa orang tuanya dari Varanasi Uttar Pradesh ke desa mereka di Araria Bihar, yang berjarak sekitar 600 kilometer.

Tabaarak adalah anak kelima dari enam anak sebagaimana dilansir cakaplah yang mengutip The Wire.

Video bocah laki-laki, mengayuh sepeda roda tiga, beredar di media sosial. Orang-orang yang membuat video menghentikan trio dan bertanya kepada bocah lelaki itu mengapa dia mengayuh orang tuanya. .

Menurut laporan itu, kakak laki-lakinya terdampar di Tamil Nadu dan dia memiliki tiga saudara perempuan, salah satunya menikah.

Ibu anak laki-laki itu, Sogra, buta karena dia terluka saat memotong tanaman padi. Israfil, ayahnya, pernah bekerja di sebuah toko marmer di Varanasi selama 20 tahun dan mengalami kecelakaan yang membuatnya patah kaki.

Bocah berusia 11 tahun itu mengambil sendiri untuk membawa pulang orang tuanya.

Kisah Jyoti Kumari agak mirip. Dia mengayuh sepeda sejauh 1.200 kilometer untuk membawa ayahnya yang terluka dari Delhi ke Darbhanga, Bihar.

Gadis 15 tahun itu membuat keputusan untuk mendapatkan ayah dari ibu kota ke desa mereka, lapor Times of India.

Tidak hanya perjalanan yang sangat menantang secara fisik, tetapi juga berbahaya, mengingat bahwa jalan raya dan jalan-jalan kota tidak benar-benar aman bagi wanita.

Siswa Kelas Vll memiliki kekhawatiran lain seperti ditabrak kendaraan, karena sayangnya, kecelakaan seperti itu telah merenggut nyawa banyak orang yang bepergian pulang.

Sejak kisah perjalanannya terungkap, dia ditawari untuk datang ke Federasi Bersepeda India yang siap untuk membuat segala macam pengaturan untuknya. Namun dia menolak tawaran itu dan memilih untuk fokus pada studinya.

Setelah ini, pendiri Super 30 dan ahli matematika terkenal, Anand Kumar, menawarkan pelatihan gratis kepada Jyoti Kumari untuk ujian masuk IIT-JEE.

Dia tweeted bahwa saudaranya Pranav bertemu keluarga dan bahwa jika dia berencana untuk melakukan rekayasa dia akan disambut ke Super 30. Jyoti dan Tabaarak adalah kisah yang terungkap dan diperhatikan.

Mungkin ada ribuan anak-anak di luar sana, harus mengambil peran orang dewasa karena terkena pandemi. ( sumber : the wire/thetimes)

TULIS KOMENTAR

Loading...

BERITA TERKAIT

Internasional

Presiden Venezuela Sering Tidur Dekat Jasad Chavez

Minggu,11 Agustus 2013
Internasional

Jenderal Israel: Assad Sulit Dilengserkan

Jumat,20 September 2013