Fhoto : kompas.com

Bukannya Berkurang, Kapal China Yang Berkeliaran di Laut Natuna Terpantau 30 Buah

Minggu,11 Januari 2020 - 09:58:00 WIB
Share Tweet Google +
Loading...

NATUNA - Panglima Komando Gabubgan Wilayah I (Pangkogabwilhan) Laksdya TNI Yudho Margono kembali melakukan pemantauan wilayah Laut Utara Natuna dan sekitarnya, Sabtu (11/1/2020).

Melansir kompas.com, operasi pengamanan di wilayah Laut Natuna sudah dilakukan sejak beberapa waktu lalu, pasca keberadaan Kapal Coast Guard China, Kapal Pengawasan Perikanan China dan kapal ikan asing (KIA) asal China.

Pemantauan hari ini dilakukan melalui udara, mengunakan pesawat intai maritim Boeing 737 AI-7301 TNI Angkatan Udara dari Skadron 5 Pangkalan Udara Sultan Hasanuddin, Makassar, Sulawesi Selatan. Hasilnya, terpantau sedikitnya ada 30 KIA yang masih menduduki Laut Natuna bagian utara.

"Saat ini KIA tersebut bukan malah berkurang, melainkan semakin bertambah dan jumlahnya sekitar 30 KIA," kata Yudho melalui keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Sabtu.

Menindaklanjuti temuan tersebut, Yudho mengatakan, dirinya langsung memerintahkan tiga KRI, yakni KRI Karel Satsuit Tubun (KST) 356, KRI Usman Harun (USH) 359 dan KRI Jhon Lie 358 untuk langsung menuju koordinat kapal-kapal asing yang terdeteksi tersebut.

Hal ini bertujuan untuk melakukan langkah-langkah pengusiran terhadap kapal ikan tersebut agar keluar dari wilayah laut Indonesia. Kapal-kapal asing tersebut harus keluar dari Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Indonesia.

"Hal yang pertama kali dilakukan yakni persuasif menginformasikan kapal-kapal tersebut bahwa telah masuk wilayah Indonesia dan kemudian dilakukan pengusiran," kata Yudho.

Bahkan, menurut Yudho, pihaknya juga melakukan komunikasi kepada Kapal Coast Guard China, agar memberitahu kepada kapal-kapal ikannya untuk keluar dari wilayah Indonesia, termasuk ZEE Indonesia.

"Namun jika kapal-kapal asing tersebut tetap tidak keluar dari wilayah Indonesia, maka dilaksanakan penegakan hukum, kapal-kapal tersebut ditangkap dan diproses secara hukum," kata Yudho.

Untuk itu, KRI tetap disiagakan untuk operasi patroli laut. Sementara, operasi udara menggunakan pesawat tetap dilakukan hingga benar-benar wilayah Laut Natuna bagian utara aman dari aktivitas pencurian ikan oleh kapal asing.( sumber : kompas.com)

TULIS KOMENTAR

Loading...

BERITA TERKAIT